#ProsaSelasa: Rindu Tiga Belas Baris

01.50 Awaldi Rahman 39 Comments


Durasi Baca: 3-3 Menit
Rindu Tiga Belas Baris”

Rindu itu fitrah. Rindu itu nafsu.
Rindu itu benar. Rindu itu salah.
Rindu itu bahagia. Rindu itu sakit.
Rindu itu dekat. Rindu itu jauh.
Rindu itu tampak. Rindu itu semu.
Rindu itu tenang. Rindu itu gusar.
Rindu itu tersenyum. Rindu itu menangis.
Rindu itu dirindukan. Rindu itu merindukan.
Rindu itu gejolak rasa dalam jiwa.
Rindu itu gemuruh rasa yang ingin hidup.
Rindu itu aku. Rindu itu kamu.
Rindu itu kita.
Benarkah, aduhai para perindu?

-MAR-
Sumedang, 21 Februari 2016
Waktu Bagian Merindu

-0-0-0-

Baca #ProsaSelasa pekan lalu: Fenomena Sosial(ita)
Filosofi #ProsaSelasa: Rindu Tiga Belas Baris:
Betapa relatifnya waktu. Rasanya, waktu berlalu begitu lambat dan berlalu begitu cepat. Berjalan begitu lambat ketika saya merasa antara selasa hari ini dengan selasa pekan selanjutnya itu disibuki dengan berbagai aktivitas akademik maupun non-akademik yang terbilang cukup padat dan melelahkan –kalau boleh jujur. Berjalan begitu cepatnya ketika satu hari sebelum hari selasa berikutnya saya menyadari ternyata belum mempersiapkan sama sekali untuk #ProsaSelasa yang akan dipublikasikan pada pekan itu hahaha. But, begitulah relatifnya sang waktu.
Tenang, #ProsaSelasa pekan ini bukan membahas tentang waktu lagi kok. Prosa tentang waktu sudah pernah saya publikasikan beberapa waktu lalu. Bagi yang penasaran bisa langsung cek ‘di sini’. InsyaAllah, bermanfaat.
 Barangkali beberapa dari kamu menganggap bahwa prosa pekan ini bertemakan kegalauan, hati yang sedang rapuh, seorang diri yang sedang begitu menanti akan sebuah perjumpaan, atau waktu ber-melankolis ria, maka sudut pandangmu yang seperti itu terhadap prosa ini menurutku sah-sah saja. Hal tersebut memang tidak sepenuhnya benar tetapi tidak ada salahnya juga.
Tetapi, masih banyak sudut pandang lain yang bisa digali dari prosa berjudulkan ‘Rindu Tiga Belas Baris’ ini menurutku. Misalnya, ketika kita merantau entah itu untuk bekerja, menuntut ilmu, atau hanya sekadar liburan tertiba rindu akan suasana kehangatan rumah, rindu candaan seorang ayah, rindu nasihat bijak seorang ibu, rindu bercengkerama dengan kakak juga adik. Ketika di tengah kesibukan aktivitas yang cukup membuat penat, tertiba merindukan sebuah waktu luang untuk berjalan-jalan atau hanya sekadar berduduk-duduk manis di teras rumah. Ketika sudah lama tak berjumpa kawan lama karena terpisahkan ruang dan waktu, akhirnya dipertemukan kembali karena timbulnya rasa kerinduan di antara mereka. Bisa juga di saat kita merindukan Tuhan, ketika manusia lain sedang lelap tidurnya, kita mendirikan qiyamul lail lalu mencurahkan segala yang dirasa kepada-Nya pada sepertiga malamnya. Tentu masih banyak makna kerinduan yang secara sadar atau tidak, tersirat dalam prosa pada hari selasa pekan ini.
Benarkah, aduhai para perindu?

Apa makna rindu yang kamu tangkap dari prosa ini? Sama atau berbedakah? Yuk sharing!

39 komentar:

  1. Rindu ngepost. Rindu blogwalking pagi2 gini. Tunggu aku jadi .com juga ya(?)

    BalasHapus
  2. Benar om
    Rindu itu emang ga harus buat pacar om
    Bisa buat yg laen
    Kayak lapar tuh
    Pasti rindu makanan
    Kayak aus tuh
    Pasti rindu minuman
    Kayak kebelet tuh
    Pasti rindu kamar mandi

    BalasHapus
  3. Bener, rindu itu gak melulu soal pasangan yang menantikan perjumpaan tapi bisa soal rindu sama orang tua, sahabat, dll sama seperti yang sudah kamu sebutkan :3

    BalasHapus
  4. Kalau rindu terus menggebu-gebu sedang orang yang di rindukan itu berada jauh dan rindu seperti cambuk untuk menyiksa diri dan hati. -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jarak terkadang tidak bisa diajak kompromi ya mbak hehehe.

      Hapus
  5. Kadang rindu itu membuat bibir kelu berucap (;-_-)

    Kalo ditahan tetep rindu, mau diungkapin terkadang malu

    Harus jahat sih emang! Mesti berani untuk nunjukinnya dengan aksi, bukan hanya sekedar basa-basi

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Berani menunjukkannya dengan aksi. Bukan sekadar basa-basi"
      Good enough! (y)

      Hapus
  6. rindu itu kayak kesurupaan, bisa datrtrang secara tak terduga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap. Terkadang ia datang dengan begitu saja ya.

      Hapus
  7. Sebagai Perindu garis keras aku setuju. :')

    "Rindu itu kamu", aku pernah jawab gini saat seseorang menanyakan perihal Rindu. :')
    Ya Rindu membuat basah sejadah di sepertiga malam, Rindu bercengkrama jauh lebih lama dengan Al-Qur'an.

    btw, dari sekian banyak Prosa Selasa, ini jadi favoritku saat ini. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ewh, perindu garis keras hahaha.

      Duh jadi mengingatkan segala tentang dia deh ya.
      Rindu seperti itulah yang dinamakan rindu mulia. Asik haha.

      Yeay! Tunggu #ProsaSelasa selanjutnya ya, Bah.

      Hapus
  8. Rindu itu ... ah jadi lupa kan gara2 nggak punya pasangan buat dirinduin.
    E tapi buat Nyokap yang lagi berjuang di negara orang juga bisa sih..
    Aaaakkkk jadi rindu emak, gara2 baca prosa kau bang di.

    btw semoga sukses dengan semua aktivitas lo ya bang!! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha kan rindu gak melulu tentang pasangan, Bang.
      Kalau rindu emak, saranku sih panjatkan doa untuk beliau, Bang Azka.
      Anak berbakti banget nih ceritanya ya hahaha.

      Salam sukses!
      Thanks, Bang :)

      Hapus
  9. sama mas, rindu itu bkin bahagia tp rindu jg bkin sakit. rindu itupun dtg tak di undang. tp tiba2 aja bersemayam di dlm hati dan pikiran....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejatinya, itulah rindu. Bisa menghadirkan banyak makna dari sebuah kata.

      Hapus
  10. Rindu paling hebat itu ketika kita jauh dari rumah. Bisa dibilang gemerlap kota besar selalu mampu memenuhi hasrat kita untuk mencukupi segala hal yg kita butuhkan, tapi bila teringat rumah, disana ada asap rokok milik bapak yg baunya selalu tercium, disana ada masakan ibu yg kenikmatannya luar biasa, disana ada tempat tidur ternyaman yg mampu menghapus lelah, disana tempat kita tumbuh jadi dewasa. Rumahku, aku rindu Y.Y

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, rasanya aku ikut merasakan apa yang dirasakan kak Pipit deh. Kurang lebih rasa itu sama. Aku rindu. Rindu rumah. Rindu makan banyak hahaha.

      Kak Laili: Sama aku juga jadi ikut baper :")

      Hapus
  11. Rindu kenangan masa lalu :')
    ternyata makna rindu itu luas dan berbeda-beda dari sudut pandang orang-orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh, jadi baper pembacanya :")
      Setuju bang! Itulah sejatinya rindu.

      Hapus
  12. Yang saya tangkap adalah sisi kontradiktif dari rindu yang kamu suguhkan. Terlepas dari untuk siapa rindu itu dilimpahkan. Rindu berdiri sebagai sebuah rasa yang seolah memerangi dirinya sendiri. Namun, selalu ada senyum dari setiap rindu yang dikulum. Terima kasih sudah menulis perihal rindu.

    BalasHapus
  13. huwaaaahhh kenapa semua orang pada ngebahas rindu di minggu ini, ane jadi kangenb Oshi :'( hmmm rindu apa yak ?? mungkin rindu ngejailin teman SMA yang sekarang sudah pda kuliah di tempat masing-masing, rindu sama kipas angin kelas yang sering ane rusak dan pretelin, hmm rindu sama adek kelas yang pernah nolak ane #Laahh???

    BalasHapus
  14. Intinya kalo menurut gue, rindu itu ya rindu saja. Kalo rasa rindu buat seseorang, rasa rindu itu dibalas ataupun enggak, rindu akan tetap ada. Diungkapkan ataupun enggak, rindu juga tetap ada.

    Dan kalo gue, gue selalu rindu untuk menulis dan membaca. Ihiy. :D

    BalasHapus
  15. Aduuuh, yang lagi merindu langsung baper, nih. Percaya deh :D

    Rindu biasanya datang karena sesuatu yang sering dijumpai, lalu hilang tiba-tiba. Kayak guru Bahasa Indonesia gue, dia favorit gue banget. Begitu pindah sekolah, gue jadi rindu akhir-akhir ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang sih kalau guru sudah menjadi yang terfavorit lalu pindah begitu saja mah, pasti bakal dirindukan banget ya, Rob. Entahlah, rindu akan cara mengajarnya, rindu akan perilakunya. Yang jelas, mau gimanapun itu ya namanya rindu.

      Hapus
  16. Wawasannya tentang rindu luas banget yaa,ihihii

    BalasHapus
  17. "Rindu itu fitrah", bener banget kalimat ini. Manusia dikasih rasa merindu ya karena memang butuh banget merasakan kembali nikmatnya sesuatu yang bisa membuat kita "hidup". Ngga bisa dipungkiri, semua orang pasti pernah merasakan rindu.

    Rindu itu bisa bermacem-macem, dari yang simple sampe yang kompleks, kadang butuh renungan mendalam dulu baru sadar kalo kita sedang merindu *halah*
    Rindu kehangatan suasana rumah itu gua tahu banget rasanya, soalnya akhir-akhir ini baru aja pergi ke suatu tempat yang jauh dari rumah, dan beberapa hari disana malah ujung-ujungnya rindu kehangatan suasana rumah hehe.

    Keren prosanya, two thumbs up :D

    BalasHapus
  18. Rindu itu bikin nyesek >_<

    BalasHapus
  19. jangan bicara soal rindu padaku
    aku ini perindu yang ulung, kawan
    kekasihku nan jauh di seberang
    *Prosa singkat kaum LDR :D

    BalasHapus
  20. Kenapa pas baca " Rindu itu Aku, Rindu itu Kamu " gue jadi baper ya.
    Btw, keren prosanya. Karena rindu itu, emang bener fitrah. :D

    BalasHapus
  21. Rindu anggota keluarga yang sudah dipanggil Illahi :(

    BalasHapus
  22. Perindu :") kalau aku (lagi) rindu masa-masa travelling. ngg.

    BalasHapus
  23. Rindu itu bikin susah tidur :D

    BalasHapus
  24. wow info yang keren kak.. kalau ingin tahu tentang cara membuat web yukk disini saja.. terimakasih

    BalasHapus